Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

24/09/2013

Abang Nan dalam kenangan.

Entri ni sepatutnya saya tulis pada 15 September 2013 - genap 17 tahun pemergian abang saya. Namanya Megat Aznan bin Megat Ramli, semasa saya kecil, saya panggil dia Abang Nan. Bila kami semua menerima anak buah pertama, namanya menjadi Ayah Uda. Selepas itu, kami masing-masing panggil dia Uda.

Dalam memori saya, kenangan bersama Abang Nan bermula semasa kami sekeluarga tinggal di Alor Setar. Waktu itu, Abang Nan di tingkatan 1. Dalam memori saya, masih ada "gambar" Abang Nan berpakaian blazer - uniform Kolej Sultan Abdul Hamid. Segak. Masih ada juga cerita dan kenangan saya lihat Abang Nan bermain-main "gocoh" dengan Abang Ni dan masih teringat macam mana Abang Nan yang rajin mengangkat dumbbells dan berpeluh menyakat saya. Itu semua cerita yang saya ingat semasa di Alor Setar.

Suatu hari di hari raya yang kami sambut semasa di Alor Setar. Saya tidak tahu tahun berapakah ini. Abang Nan adalah yang paling tinggi berdiri disamping Abang Ni dan Abang Khas yang paling kecil.

Waktu itu sekitar tahun 1985 - 1986. 

Kemudian, arwah Aboh bertukar ke Kelantan. Saya baru berusia 4 tahun ketika itu. Waktu itu, saya tidak tahu apa terjadi pada Abang Nan. Apa yang saya tahu, arwah Ummi cakap, balik dari sekolah Abang Nan cakap letih. Kemudian, dia tidur sekejap dan selepas itu, dia sudah lumpuh seluruh badan kecuali kepalanya sahaja yang berfungsi dengan baik.

Menurut Cor, Abang Nan collapse untuk kali pertama pada 30 April 1986. Aboh dan Cik sibuk menguruskan Abang Nan di hospital. Saya sendiri tidak mengerti apa yang terjadi melainkan Abang Nan sakit. Saya masih ingat bagaimana adventurous hidup saya selepas itu - paling saya ingat, saya tinggal di rumah Cik Mah (terima kasih Cik Mah) untuk tempoh yang panjang. Mungkin 6 bulan kot. Saya cuma bertemu Cik di waktu malam sahaja. Cik keluar ke hospital menunggu Abang Nan di sebelah pagi macam orang nak masuk office dan kembali ke rumah pada waktu Maghrib. 7 hari seminggu selama 7 bulan. Tanpa hari rehat.

Kemudian, Abang Nan discharge dan berselang, setiap 2 bulan, Abang Nan pasti dimasukkan ke wad sebab akan ada bermacam masalah yang timbul.  Apalah sangat yang difahami oleh kanak-kanak berusia 6 tahun. Tidak banyak yang saya faham mengenai Abang Nan melainkan satu perkataan yang merangkul segalanya = sakit.

Mengikut diagnosis doktor, Abang Nan menghidap Transverse myelitis. Abang Nan lumpuh. Tangan dan kakinya tidak boleh diangkat sendiri. Jika saya menyentuh kakinya, dia langsung tidak memandang kerana tiada deria rasa. Segala urusan keperluan diri, perlu bergantung kepada orang lain. Waktu itu, kami sekeluarga mengambil peranan sama-sama menjaga Abang Nan. Saya masih kecil, jadi peranan saya juga tidak sebesar orang lain.

Apa yang saya ingat, saya perlu menyuapkan Abang Nan makan (makan nasi 5 sudu aje katanya sebab nak diet), gosok gigi, tolong belekkan surat khabar/page quran untuk dia baca, tukar channel TV. Waktu itu, peranan Abang Ni sangat besar. Boleh saya katakan, Abang Ni adalah adik yang sangat setia dengan Abang Nan. Hampir sepanjang masa dia bersama Abang Nan. Balik sahaja dari sekolah, dia memandikan Abang Nan, ada harinya, dialah yang membawa Abang Nan ke physiotherapy dengan Aboh.



Sehinggalah selepas seorang demi seorang abang dan kakak saya menjejakkan kaki ke universiti, tugas membantu Cik dan Aboh menguruskan Abang Nan jatuh ke bahu saya. Saya masih ingat, bagaimana Cik mengunci jam loceng setiap 2 jam untuk bangun dan menukar posisi Abang Nan yang terlantar sahaja di katil. Perlu bertukar posisi, jika tidak kulit Abang Nan akan melecit nanti jika seharian berbaring tanpa terbuka kepada udara.Itu tidak dikira lagi jika Abang Nan dimasukkan ke wad atas pelbagai masalah kesihatan. Jika terkena pada hari hujung minggu/cuti sekolah - saya juga 'bertugas' menemankan Abang Nan di hospital pada waktu siang. Cik cuma datang pada waktu melawat tengahari dan petang. Pada sebelah malamnya, jika bukan Abang Ni atau Abang Khas, ada masanya sepupu-sepupu lelaki juga menemani Abang Nan. Salah seorang yang masih saya ingat adalah arwah Yeop Megat Rustam. 

10 tahun kami sekeluarga diberi peluang menjaga Abang Nan. Terdetik juga didalam hati saya - sampai bila?

Abang Nan akhirnya pergi tanggal 15 September 1996, di waktu maghrib setelah 3 hari dimasukkan ke wad. Saya disisinya. Saya lihat segalanya apabila Abang Nan terlucut nyawanya. Waktu itu saya berusia 14 tahun. Sebelah paginya, doktor yang merawat Abang Nan sudah menjangkakan perkara seumpama itu akan berlaku. Saya masih ingat Aboh kata "Let him go, doctor" apabila ditanya sama ada ingin diberi bantuan pernafasan atau tidak untuk Abang Nan. Sampai ke hari ini, saya sering terkenang perkataan itu. Berat. Bagi saya, 15 September 1996 itu mengakhiri segala penderitaan Abang Nan selama 10 tahun terdampar di rumah kami. Abang Nan ibarat bayi yang dewasa. Bayi yang boleh bercakap. Bayi yang boleh berfikir dan seorang bayi yang memiliki wajah yang tampan. Selama 10 tahun itu juga saya dilatih menjaga orang OKU.

Rupanya, percaturan dan perancangan Allah itu cukup indah dan sempurna.

Tempoh 10 tahun itu, Allah berikan untuk saya belajar dan menerima kehadiran insan istimewa ini kerana dia tahu dari rahim saya akan lahir seorang yang hampir sama dengan Abang Nan. Selepas 11 tahun Abang Nan kembali ke rahmatuallah, Allah gantikan Lope pula. Wajah Lope saling tak tumpah macam Ayah Udanya.

Cantiknya perancangan Allah.



Lagi gambar di hari raya. Sebab zaman dulu, hari raya je amik gambar. Hahahah :p Gambar ni diambil di rumah Cik Rah. Aboh dan Abang Nan. Dua-dua dah tak ada. Ironinya, ada nampak budak perempuan kat belakang tu - thats was me! Saya tunjukkan gambar ini pada Encik Bubu beberapa hari lepas. Saya cakap, bila tengok kepada gambar ini, saya rasa cakap macam keadaan kita sekarang - Aboh itu Encik Bubu, Abang Nan itu Lope dan saya itu Sophia.

Sering juga, setiap kali saya menguruskan Lope - memandikannya, menyuapnya makan dan memandang sahaja wajahnya terasa sebuah dejavu. Seperti saya pernah melaluinya sebelum ini. 

:')

Abang Nan, berehatlah sepuas-puasnya disana. Kadang-kadang, datanglah jenguk kami disini. Ayah Uda ada anak sedara yang sama macam Ayah Uda.

 Alfatihah Abang Nan.

4 comments:

Nieda ramly said...

sedihnya..

Hayati Sulaiman said...

Sebak saya membacanya Put...tak ada kata yg mampu menghuraikan cuma titipan doa buat allahyarham semoga tenang di samping Allah. Semoga Put terus tabah untuk menjaga Lope.. Hugs.

ibuayu said...

Al fatihah...

babylove said...

Put.... Mlm2 buat akak nangesss... Huhuhuhu... 00:16am now... Al-Fatihah buat abg nan.. 96 i was Form 4... Damailah abg nan di syurga sana.. Indahnyaaaaa....