Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

24/07/2013

Redha itu indah.

Hari ini 15 Ramadhan. Bulan penuh di bulan yang paling barakah.

Selepas bersahur, saya tidak kembali beradu. Selepas bertadarus ringkas, saya kemas bilik. Sebelum jam menginjak 7.15 pagi, saya sempat hinggap di blog Ronasina. Saya baca entri Email Menyentuh Jiwa.

Terusik hati.
Paling saya tersentuh dengan kisah Anjali itu. 
Cantik penceritaan si bapa untuk anaknya.

Perkataan cacat bila dilontarkan dengan intonasi yang mengejek, pandangan mata yang memandang rendah dan mimik muka yang menggambarkan "jijik" atau "tidak senang" mampu menjadikan emosi seorang ibu kepada anak kurang upaya berada pada emosi yang paling rendah. Di awal usia Lope, saya sering menangis dengan pandangan "anak cacat sebab dosa keturunan" atau "anak cacat itu anak sial" atau "anak cacat itu bala".

Saya pernah menangis. Terisak-isak. Maka, saya salurkan kekecewaan saya dalam entry ini pada tahun 2010 & ini pada tahun 2012.

Manusia itu memang sifatnya membuat dosa. Jangan kata mak ayah kita yang lahirkan kita dengan sempurna ini tak ada dosa. Sedikit renungan, untuk orang-orang yang cakap anak cacat itu bala. Pernah terfikir tak, darimana datangnya dosa untuk anak-anak begini?


Mata?
Eye contact pun tak ada. 

Tangan?
Jika makannya pun bersuap, usah difikir dia akan menggunakan tangannya untuk maksiat.

Kaki?
Berjalan pun tidak.

Mulut?
Bercakap jauh sekali.



Otak?
Berfikir untuk diri sendiri pun tak tahu.

Mereka bersih. 
Dari mana agaknya sumber dosa itu akan terhasil?
Anak yang tidak berbuat dosa ini dilabel bala?



Lucu.

Saya kini tidak lagi menangis bila terbaca statement seumpama ini.
Sebab Allah sudah memilih rahim saya untuk mengandungkan Lope.
Bukan semua orang diberi peluang mengandungkan anak syurga.
Bukan semua orang diberi peluang untuk merasai hikmah disebalik kelahiran Lope.
Dan, perkataan redha itu sungguh indah bila kita benar-benar menerimanya.

15 Ramadhan - saya mendoakan mulut-mulut yang masih beranggapan anak cacat itu bala atau himpunan dosa dari generasi sebelumnya agar mereka dirahmati Allah sentiasa. 

my little hero :)

2 comments:

Aku, Vemma Dan... said...
This comment has been removed by the author.
Hayati Sulaiman said...

Put..akak dah baca kedua-dua entri Put psl orang mengomen anak yg lahir tak sempurna ni nak dikata bala, beban dan macam-macam tu.

Dia kata begitu sebab dia tak ada, dan tak rasa. Allah saja yang tahu betapa besar hikmah kita dikurniakan dengan anak-anak begini kan? Yang paling ketara setiap dari kita telah berubah menjadi manusia yg lebih baik, lebih bertimbang rasa, tidak mudah menghakimi orang dan paling best kita dapat merasa kasih-sayang sebenar dengan ank syurga ni. Cinta tanpa bahasa yang hanya boleh dirasa oleh yang empunya diri. :)

Allah berikan KURNIA, manusia boleh menganggapnya sebagai BEBAN? Memang tak masuk di akal.. Kita tak boleh buat apa-apa pada orang yang bercakap di luar situasi dan tanpa pengalaman, tapi sebenarnya ANAK ISTIMEWA ni adalah RAHMAT dan KURNIA. Hanya kami yg memiliki merasainya.. Salam Ramadhan.