Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

12/06/2012

sku-boi =p


Alhamdulillah, kami masih survive =p

*tarik nafas lega*

Setelah beberapa hari Lope ke sekolah, hari ni tiba giliran si Obiya pula. Pada mulanya, saya berhajat untuk memulakan sesi playschoolnya pada bulan Julai sebabnya kalau tak, bila dua-dua pegi sekolah, Bibik nak buat apa kat rumah. Sebulan dari sekarang, hidup kami akan maid-less. Maka, bermula hari ini segala rutin dah berubah. *Gambate, Mama!*

Setelah seminggu Lope ke sekolah, Obiya asyik complain nak ke sekolah juga. Pastinya dia boring dok rumah dengan Bibik tanpa Lope. Maka, hari ini saya bawanya ke sekolah. Pastinya rutin saya bermula lebih awal daripada biasa. Hari ini, saya masih dibantu oleh Bibik tapi sebulan akan datang, semuanya akan dilakukan sendiri.

Sama juga seperti Lope, setelah beberapa hari dah saya pesan, ingat dan pesan kat sekolah takde Mama, takde Abah, takde Lope, takde Bibik dan takde Tok, maka hari ni saya berjaya tinggalkan Obiya di playschool kat office ni. Alhamdulillah, tiada tangisan, tiada orang nak pegang Mama atau sebagainya melainkan salam, kiss dan hug Mama. Siap dia babai lagi Mama yang suspen tengok dia masuk sekolah ni.

Semangat bangun pagi nak pegi playschool. Minta mandi pukul 6am pun takpe.

Kehidupan saya sepanjang minggu lepas memang memenatkan. Nak adjust timing, nak adjust body yang terpaksa kerja lebih. Saya bangun awal sebelum subuh, ke dapur menyiapkan bekalan makanan untuk Lope dan kemudiannya bersiap untuk bersolat. Sekarang ni, masih ada Bibik yang siapkan mereka mandi. Cuak juga bila fikirkan bulan depan dan seterusnya. 

Putrajaya - USJ - Putrajaya = 84km.

Saya keluar rumah sebelum jam 7 pagi dan sampai ke rumah sebelum 8 malam. 12 jam kat luar rumah dengan 170km perjalanan. Sekarang saya faham macam mana Ina yang drive jauh dari Rawang ke USJ then masuk office di Jalan Duta. Oh, gigihnya anda. Juga, Farid yang drive dari Seri Kembangan. Ya Allah, kuatkanlah si mama budak-budak ni nak hadap setiap hari driving dalam jem yang gila kat USJ tu.

Selain jadual harian bawa anak-anak ke sekolah diaorang, pertambahan belanja bulanan tak payah nak cakaplah. Pejam mata je bila bayar duit minyak, duit tol. Itu tak masuk lagi bayar school fees diaorang. Ya Allah, murahkanlah rezeki mak bapak budak-budak ni. Sebenarnya, habis duit beribu, drive kereta jauh-jauh semuanya berbaloi bila Lope yang takde ekspresi dan respon pada keadaan tu ibarat faham dengan keletihan dan kepenatan mamanya. Dia sekarang ni kalau nampak je Mama berbaring, dia akan datang dekat dan berbaring di atas Mama. Paling indah, bila dia pegang tangan saya dan bila saya pandang dia, dia akan panggil "Maa". Okey, habis terbang letih tu. 


Bila saya pandang FB kawan-kawan, yang sama ada anak seusia Lope - diaorang update pasal sekolah, pasal macam mana anak diaorang menang pertandingan sukan kat sekolah, macam mana anak diaorang counter back soalan dan arahan dari mak ayah diaorang buat saya terfikir, bila scene yang sama akan saya rasa dengan Lope? Bila saya terdetik macam tu, saya rasa bersalah sebab bandingkan Lope dengan mereka seusia dengannya yang mana Lope tak masuk dalam league yang sama pun.

Saya yakin Allah itu sayangkan saya. 

Bila saya terdetik je begitu, Allah perlihatkan satu perkembangan yang menggembirakan saya. Sket je pun tapi untuk saya sangat BESAR. Selepas beberapa hari Lope ke sekolah, saya sengaja memanggilnya "school boy" dan alhamdulillah dia respon kepada soalan saya "how are you today, school boy?" atau "mana school boy mama?" dengan memandang kepada saya, atau tergelak atau angkat tangan. Pagi ini, bila saya kejutkan dia untuk bangkit "bangun, bangun. School boy kena pegi school" dia pandang saya dan menyebut "sku-boi" dengan jelas dan lantang. Saya terkejut dan tanya lagi pada Lope "school boy, Lope?" dan dia dengan selamba menyebut "sku-boi" juga.

Alhamdulillah. Saya tahu itu perkataan baru Lope sebab starts weekend lepas baru saya sibuk memanggilnya school boy. Ya Allah, takpelah sikit pun janji dia buat mama dia ni rasa happy sangat :)

Till then, take care. 

2 comments:

Hidayahmk said...

ka sue....dayah happy sangat tahu lope pandai sebut sku-boi!

alhamdulillah! jangan putus asa kak!

Kak Sue SUPERMAK!

Mama Likha said...

insya allah, put strong lady ! obiya dh settle kan?seronok gi sekolah, now nak fikirkan Lope.... jangan gv up ye put !