Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

16/12/2011

Respon kepada Bibik - perlu atau tidak?

Lagi entry pasal Bibik.

Entry saya yang sebelum ini Bibik - Perlu atau Tidak? saja je menanyakan pendapatan isteri dan ibu lain. Tak kiralah ada berapa ramai anak, anak normal atau istimewa, bekerja atau tidak. Bermacam pro dan kontra. Rata-rata mengatakan tidak, biarpun badan penat selepas seharian bekerja. 

Bagi saya sendiri, memang saya memerlukan seorang pembantu rumah. Ada orang untuk membantu membuat house chores. Urusan memasak dan anak-anak, jika tidak bekerja, saya sendiri akan menguruskannya. Rugi rasanya apabila masa yang boleh saya luangkan dengan anak-anak dihabiskan dengan menggosok pakaian, membasuh dan mengemop lantai atau mencuci pinggan mangkuk selepas makan malam.

Itulah peranan bibik diperlukan. Juga, aktiviti membuang sampah & selepas balik dari doing some groceries, kena angkut barang (almaklumlah saya tinggal di apartment) & sesi mengangkat barang-barang dari rumah ke kereta sekiranya nak keluar. Itulah tugas bibik. 

Ada juga dikalangan ibu yang memiliki anak istimewa atau autisma mampu survive tanpa bantuan bibik. Jika mahu dihantar Lope ke pusat jagaan anak istimewa, sudahlah ianya jauh dari kediaman kami, malah yurannya juga bukan sedikit. Lope saya yang tidak mampu berdiri, berjalan dan bercakap memerlukan seorang yang khusus untuk menjaganya. 

Saya share pengalaman dengan orang yang sudi kasi komen ;-)

Komen #1


Terima kasih. Memang saya memerlukan pembantu memandangkan Lope masih belum mampu beridiri, berjalan dan bercakap lagi. Insya Allah, Lope sendiri pun dah mula ke arah itu. Mungkin selepas ini boleh cuba tak pakai bibik.

Komen #2


Bibik untuk menjaga orang sakit - memang patut. Teringat dulu semasa arwah Aboh sakit. Kami carikan Cik seorang bibik untuk uruskan house chores dan Cik boleh jaga Aboh sepanjang masa.

Komen #3


Mana yang boleh pejam mata - kita cubalah pejam. Ada bibik memang tak amannya kita dok fikir itu ini. Dapat bibik elok atau tak ni ibarat jodoh la jugak. Kalau datang yang elok, maka eloklah.

Komen #4


Ini lagi satu kan. Diaorang datang Malaysia bukan niat nak cari rezeki, tapi niat nak buat jahat memang jahat la. Tulis dalam profile kata sanggup jaga budak kecik la, alih-alih datang sini kata tak minat. Ada juga yang datang sebab nak suka-suka dan lesap ikut boyfriend!

Komen #5


Komen #6


Saya rasa inilah komen paling sedih :'(


Komen #7

Lain orang, lain keperluannya. Insya Allah, selepas Lope boleh berjalan serta bercakap, mungkin Bibik pun tak pakai lagi kat rumah ni ataupun selepas Obiya boleh menolong abangnya.

Selepas baca komen-komen yang ditinggalkan, saya bersyukur kerana bibik saya tak adalah masalah kritikal macam yang orang-orang lain hadapi. Kalau ada pengalaman dengan bibik, kongsilah. Mungkin saya boleh jadikan sempadan.

Till then, take care.

1 comment:

ieda said...

saya masih lagi bertahan tanpa bibik sebab tak suka ada orang lain dalam rumah.biar tunggang langgang asal kepala tak pening.
masa arwah parents sakit dulu ada jugak terasa nak ambik bibik utk tolong kakak saya tapi tertangguh2 sebab arwah mak saya pun tak suka orang asing dalam rumah.
alhamdulillah anak2 boleh berdikari.husband pun tak banyak songeh.