Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

08/09/2011

"Nampak macam dah besar..."

Mood raya masih terasa. Hujung minggu ini juga, sudah beberapa jemputan rumah terbuka yang dilayangkan menerusi SMS dan Facebook, minta dihadiri. Semuanya saya jawab 'ok'. Insya-Allah, akan sampailah bagi mengikat tali ukhwah. Baru sempat melihat-lihat gambar-gambar raya teman-teman dan sanak saudara. Baru saya terperasan, kami sekeluarga tak ada gambar yang pun. Kamera kesayangan kami 'disampuk' hantu agaknya sehinggakan kami tak bergambar tahun ini. Masih lagi bercerita mengenai raya, saya ingin menulis catatan ini di My.Little.Secret. Cerita yang bakal saya  kongsi adalah sesuatu yang membakar semangat saya untuk Lope.

Sepanjang berada di rumah Cik, ada masanya saya letakkan Lope di dalam stroller meskipun berada di dalam rumah. Dengan stroller itu yang saya feeling-feeling jadikan dia ibarat wheel chair, maka saya tolak anak kesayangan saya tu menerokai rumah setingkat Cik. Dengan adanya stroller itu, maka Lope dapat menjelajah ke ruang tamu, ruang keluarga dan ada masanya di dapur. Lope nampak selesa begitu berbanding apabila saya 'lepaskan' sahaja dia sendirian di depan TV kerana kebanyakan masanya Lope akan duduk dan kemudiannya terguling-guling kemalasan. Saya amati, dia masih belum selesa lagi dengan persekitaran rumah Cik. Lazimnya, Lope memerlukan tempoh 5-10 hari untuk menyesuaikan diri dengan persekitaran baru. Tambahan pula, kali ini sengaja saya tidak membawa pulang beberapa kelengkapan Lope atas alasan ingin mencuba sesuatu yang baru.

Makanya, apabila tetamu datang beraya sekalipun,  ada masanya Lope masih didudukkan didalam stroller. Saya mengerti mungkin ada mata-mata yang kehairanan melihat budak sebesar Lope yang didudukkan didalam stroller ditengah-tengah rumah. Tambahan pula, dia yang bersendirian didalam stroller sambil merenung tapak tangannya seraya menyebut "Ab-bah" berulang kali tanpa menghiraukan orang sekeliling agak ganjil. Kalau tahun-tahun sudah, ada yang bermulut 'prihatin' dengan mengungkap "Kesian, tuannya handsome tapi sayang..." atau "Dah besar-besar macam ni nak lagi duduk dalam kerusi ni (sambil referring to stroller)". Kalau 2 tahun yang lepas saya berendam air mata, dan tahun berikutnya saya sedikit kental, tahun ini saya sudah complete tak rasa apa-apa dah.

Lope boleh!
 Tahun ini, tanggapan yang sama masih ada. Masih ada mata yang memandang ke arah Lope. Buat saudara mara yang rapat, mengetahui tentang keistimewaan yang ada pada Lope, saya bersyukur kerana mereka semuanya prihatin dan bertanyakan perkembangan terbaru Lope walau ada beberapa di antara mereka yang masih belum faham apa sebenarnya 'penyakit' Lope. Sedikit cuma yang saya minta - terima Lope sebagaimana orang-orang lain tanpa pandangan yang prejudis atau mulut yang terlebih ringan bercakap. Rasanya tidak banyak saya minta, kan?

Dalam saya bersiap siaga (ceh!) secara mentalnya dengan tak kisah pertanyaan serta pandangan mata orang, hati saya tersentuh tatkala anak sepupu saya berumur lebih kurang Lope datang bertandang ke rumah. Namanya Ilham, berusia 3-4 tahun dan mempunyai 2 orang adik. Tatkala dia datang ke rumah Cik, Lope baru sahaja selesai makan malam. Makannya bersuap oleh Mama dan minumnya dengan menggunakan syringe. Matanya tak lepas memandang Lope, kemudian memandang stroller yang berada di tengah rumah ini. Tatkala mulut Lope berbual mesra dengan mamanya menyebut "Ab-bah" dan kemudian "Mam-ma" saya perasan akan lirikan mata Ilham yang tak putus memandang Lope.

"Nampak macam dah besar..." akhirnya itu yang terluah diulas Ilham.

Ilham tidak menyambung ayat seterusnya. Saya juga tidak bertanya kenapa dia berkata begitu. Jujurnya, saya juga kehilangan kata. Saya sedang memahami apakah yang ditafsirkan oleh Ilham tatkala memandang Lope yang mempunyai ketinggian lebih tinggi darinya. Saya pasti, dia teringin mengajak Lope bermain bersama-samanya, malah Lope langsung tidak menjeling ke arahnya. Jauh sudut hati, saya tenangkan diri. Saya tidak terasa hati dengan ayat yang Ilham luahkan, sekadar terasa jurang antara Lope dan anak-anak lain semakin jauh sedari usianya bertambah.

Banyak perancangan yang saya ada untuk Lope, namun terpaksa ditangguhkan atas faktor masa dan kewangan yang mendesak. Membesarkan anak seistimewa Lope, bukan sedikit perbelanjaan diperlukan. Saya merencanakan, bermula tahun hadapan, saya perlu menghantarnya ke sekolah walau yuran pengajiannya sebulan sama taraf dengan yuran pengajian peringkat ijazah. Saya harus berkorban masa, tenaga dan memohon pelepasan waktu bekerja dari majikan dalam menguruskan Lope, menghantar dan mengambilnya pulang dari sekolah. Tambahan pula, perkhidmatan Bibik mungkin tiada lagi di tahun berikutnya.

Bila difikirkan semula, saya sendiri takut dan bimbang sekiranya perancangan yang saya ada pada Lope tidak dapat dilaksanakan. Sekiranya saya tidak mampu, saya mohon agar Allah menyediakan perancangan yang jauh lebih baik untuk Lope saya.

One of my fave. pic with Lope : on his 16 moths old @ Dubai International Airport













5 comments:

Hidayahmk said...

lope....dah lama aunty tak junpa lope!

insan kerdil said...

perjalanan kehidupan....ujian 'berputar' mengikut apa yang Dia tentukan....meski tiap satu daripada nya....'diperlihatkan' satu demi satu penzahiran 'kenyataan'...namun tetap 'membenihkan' pengharapan pada tiap yang tersirat....

kerana Dia...Penentu....Pemilik...Pemutus...yang Maha Mengetahui....Maha Mengasihani....

Dia yang sama sekali tidak akan menzalimi....Dia juga sama sekali tidak akan memungkiri janji...

semoga dipermudahkan urusan dunia akhirat...buat tiap hati yang teruji dan diuji...dalam menuju redha Ilahi....

ketentuan Allah adalah rahsia Allah...

wallahu'alam...

Azma said...

Hiba jap baca entry ni..

Boleh faham perasaan kak put wpun si kecik saya boleh berjalan ke sana sini.

Semoga kita dipermudahkan jalannya dalam membearkan anak istimewa ni.. Aminn..

Bicara hati ibu aisya said...

Insyaallah...
Semoga tiap perancangan itu dipermudahkan olehNYA.
Lope...bila nak datang beraya umah ibu ayu nih?

mama irfan said...

salam mama BW pastu terbaca satu entry

http://juaimurah.blogspot.com/2011/09/autisme-setiap-penyakit-ada-ubatnya.html?utm_source=feedburner&utm_medium=feed&utm_campaign=Feed%3A+Juaimurah+%28JuaiMurah%29

just for sharing.... sory kalau mama mengganggu...