Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

15/08/2011

Kelemahanku itu kamu

Untuk anak-anak, yang akan membaca entri ini, suatu masa nanti. Ketahuilah, kasih dan sayang Mama untuk Lope dan Obiya tiada bertepi.


Lope,
Di hari ke-5 Ramadhan, kaki kanan Lope luka. Mulanya, Mama naik berang menyangka Bibik tak tengok Lope betul-betul, rupanya kaki Lope berdarah sebab Lope suka hentakkan kaki ke kabinet kayu kat tepi playmat Lope. Sebelum ini juga, dah banyak kali Mama pesan pada Lope, bila Lope buat macam tu, kulit kaki Lope yang lembut akan sakit tapi Lope sepertinya Lope yang Mama kenal, Lope akan terus berulang melakukan perkara yang sama.

Kaki yang berdarah

Kaki Lope yang berdarah membuatkan hati Mama sama berdarah. Malah, sewaktu membersihkan luka di kaki Lope pun, Mama sedih bila Mama dressing luka itu dan Mama tahu Lope rasa sakit sebab Lope cepat-cepat tarik kaki sambit sebut "emmm-maaa" . Nak tak nak, Mama terpaksa pegang kaki Lope dan mencuci luka sebelum menyapu ubat. Lope kemudianya ceria seperti biasa sambil tersenyum dan membebel tanpa henti.

Lope,
Menginjak 2 minggu berpuasa di bulan Ramadhan, eczema dan rashes Lope datang menyerang. Mama terkejut melihat pipi sebelah kiri Lope yang baru sahaja kering dan kembali kemerahan bertukar menjadi kering dan berkuping. Mama tahu apa yang Lope rasa - pedih, panas dan menyakitkan. Setiap kali jemari Mama menyapu pipi Lope, hati Mama juga menangis. Kalau Lope menangis menahan kepedihan, hati Mama menangis mendengar setiap jerit pekik tangis Lope. Setiap kali itu juga Mama berharap, Mama dapat bertukar tempat dengan Lope.

Eczema/rashes/allergy - pakej lengkap

Lope,
Setiap kali Lope menangis, merintih dan adakalanya menggelupur, Lope dengan tidak sengaja tantrum itu telah memamah kekuatan Mama. Mama tak salahkan Lope, tetapi Mama sendiri merasa tidak berguna kerana tidak dapat membantu Lope walau sedikit mengurangkan kesakitan Lope. Kerana itu juga, Mama sanggup mendukung Lope sambil mengiringinya dengan bacaan ayat-ayat suci dan zikir, agar hati Lope tenang dan dengan harapan dapat meringankan kepedihan dan kesakitan yang Lope rasai.

Lope,
Menghadapi Lope sewaktu tantrum adalah saat yang paling getir untuk Mama hadapi. Adakalanya Mama hilang arah. Mama panik bila pelukan dan dakapan Mama tidak mampu menenangkan Lope. Mama gundah gulana apabila ubat yang dibekalkan oleh doktor tidak mampu menenangkan Lope. Mama cuma ada Allah sahaja, untuk meringankan kesakitan yang Lope alami. Setiap kali air mata Lope berlinangan kerana sakit, hati Mama juga sama menangisinya.

Lope,
Selepas bertemu 2-3 orang dermatologist, Mama sendiri tidak tahu apa yang tidak kenanya pada kulit Lope. Bermula dari itu, susu Lope di asingkan daripada Obiya. Porridge Lope juga dikurangkan isi ayamnya kerana dikhuatiri alahan itu datangnya dari sumber protein yang berlebihan, mandian juga ditukar kembali kepada mandian yang tiada bau-bauan lagi. Hampir 100% rutin harian Lope diubah bagi menyesuaikan dirinya dengan keadaan kulit yang kurang selesa ini.

Sewaktu Lope dibedung bagai bayi kecil, si Obiya setia menemani abangnya

Lope, kelemahanku itu kamu :(

Bila Lope sakit, Mama juga sakit. Bila Lope menangis, Mama pun sama menangis dan bila Lope tidur dalam kesakitan, Mama masih berjaga membelai Lope, berdoa agar dengan tiap sentuhan Mama itu mempunyai kuasa magis untuk menyembuhkan Lope.

Terima kasih kepada Obiya kerana menjadi seorang adik yang prihatin dan sanggup bertolak ansur. Walau beza usia mereka 2 tahun, namun si adik tidak mementingkan diri. Si adik rela berpimpin tangan dengan Mama dan membiarkan Lope di atas dukunganku, si adik rela menunggu Lope didodoi terlebih dahulu sebelum Mama membelai menidurkannya dan yang paling penting, si adik tidak sesekali memarahi Lope andai dia dikasari si abang.

Itulah kasih sayang, tolak ansur dan pengertian serta pengorbanan yang Mama harapkan dari Obiya. Semoga, dua tunjang kekuatan Mama ini terus menjadi nadi Mama, sehingga Mama menutup mata yang terakhir nanti.

Mama
15 Ramadhan

5 comments:

Bicara hati ibu aisya said...

Sakit anak, sakit juga kita kan put.Semoga put terus tabah dan dipermudahkan segalanya.

Mama Tun Nur Safiya said...

Sue...tabahkan lah hati...Allah tidak akan menguji pada hambanya yang tidak mampu menggalas ujiannya itu..sesungguhnya anda ibu yang kuat!!!

cik Jue Aka Ibu Farisyah said...

syahdu betul...sakit anak sakitlah kita..pedih anak pedihlah kita..
semoga tabah menghadapinya..

Dila Si Mama Dzariff said...

Taktau nak cakap apa...berhadapan dengan anak autisme, hanya ibu yang punya anak autisme yang mengerti tantrum, repeatative behaviour etc...hang on there mama put.
mode: air mata menitik sambil peluk dzariff

Mayyonnizz said...

sedih kawe baca put... :(((