Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

28/12/2010

Kisah keakraban si adik dan Lope

Hari ini merupakan acara mingguan untuk saya membawa Megat Jr. ke Hospital Putrajaya bagi menghadiri Terapi Cara Kerja sebagaimana rutinnya. Seperti biasa juga, saya akan membawa Bibik dan secara pakejnya terpaksa membawa si Puteri Jr. bersama. Jika masalah parking di Hospital Putrajaya bukanlah satu masalah bagi saya, rasanya saya mampu sahaja datang berdua dengan Megat Jr. tetapi memandangkan kawasan parking tidak menentu di mana, maka saya terpaksa menurunkan Megat Jr. dan Bibik terlebih dahulu di depan kaunter Pendaftaran. Seterusnya saya akan mencari parking dan datang bersama Puteri Jr. selepas itu.

Jika hari hujan atau terlalu panas, saya tidak membawa Puteri Jr. bersama. Namun, hari ini memandangkan cuaca redup sahaja, maka saya memilih untuk menurunkan Megat Jr. dan Bibik terlebih dahulu. Tambahan pula, hari ini kami terlewat dan saya meminta Bibik selesai sahaja urusan pendaftaran agar terus menuju ke Jabatan Rehabilitasi. Saya dan Puteri Jr. akan menyusul terus ke situ. Saya yakin Bibik tahu bagaimana untuk melakukannya, kerana telah banyak kali saya ajarkan kepadanya serta membuat latihan amal.

Nasib saya baik, saya mendapat parking tidak berapa jauh dari kawasan pendaftaran, maka seharusnya saya memasuki kawasan itu terlebih dahulu dan merentasi klinik-klinik pakar sebelum tiba di Jabatan Rehabilitasi. Itu juga adalah rutin bagi saya dan Puteri Jr. Namun, mungkin tidak pada hari ini untuknya. Semenjak keluar dari kereta, sewaktu memegang tangannya, saya sudah berkata "Jom Phia, kita pergi tempat Lope" dan mungkin kerana itu dan rutinnya dia akan bertemu dengan si abang di kaunter Pendaftaran, maka setibanya disana, Puteri Jr. seperti panik dan tercari-cari. "Mama, Lope.. Lope," katanya sambil matanya melilau mencari si abang. Saya perhatikan dia memandang hampir semua stroller yang berada disitu. Lantas saya bertanya "Mana Lope ni? Lope tak ada la kat sini la" dan dia terus-terusan menyebut "Mama, Lope.. Lope.." wajahnya nampak runsing dan kehairanan kerana si abang tiada disitu. Saya membiarkan sahaja dia berjalan sendiri sambil meminpinnya sehinggalah hampir di penghujung klinik pakar disitu, dia terhenti dan memandang belakang.

Wajahnya runsing. Dia memandang ke arah saya dengan dahi yang berkerut serta suara yang agak meninggi "Mama, Lope! Lope!" jelas terpancar di wajahnya riak bimbang. Lantas saya mendukungnya dan berkata "Jom! Kita cari Lope kat depan" dia menurut. Tapi matanya tetap melilau. Mencari. Setibanya di Jabatan Rehabilitasi, dia melompat gembira apabila memandang stroller Lope walaupun si abang tiada disitu. Dia terpekik Yeay! Yeay! di atas pangkuan saya. Apabila saya menurunkan dia, dia segera meluru ke arah Bibik dan memukul Bibik beberapa kali. "Be-bik! Be-bik!" katanya. Memarahi Bibik barangkali kerana membawa abangnya ke sini tanpa seperti selalu menantinya di kaunter Pendaftaran.

Apa yang saya terjemahkan disini, Puteri Jr. seorang adik yang prihatin. Mungkin kerana tidak pernah berenggang dengan Megat Jr. maka dia terlebih bonding dengan si abang. Hati saya tersentuh tatkala melihat wajah kerunsingannya mencari si abang dan air muka gembiranya apabila terpandangkan stroller Megat Jr. walaupun tiada si abang di atas stroller itu. Saya bersyukur dan berharap agar kasih sayang si adik ini berterusan sehingga bila-bila, saya harapkan agar si adik tahu bahawa dialah yang perlu menjaga dan melindungi si abangnya di masa hadapan.

Keseluruhan terapi hari ini berjalan lancar seperti yang diharapkan. Cikgu Diana mendirikan Megat Jr. di standing frame dan ini tidak memberikan peluang buatnya untuk tidur. Sewaktu berdiri juga, si adik seperti biasa melilau di sekitar Jabatan Rehabilitasi, lagaknya seperti seorang YB melawat kawasan dan bersalam dan mencium tangan dengan semua orang tak kira siapa pun disitu.

Megat Jr. yang sedang didirikan

Berdiri di standing frame

Cermin sengaja diletak didepannya.
Lihat Megat Jr. sedang menggeliat sebelum terapi dilakukan.

Apabila terapi dimulakan - yawnnnnnn!

Pasif apabila diminta mengambil kiub-kiub berwarna itu

Bermula episod air mata tatkala Cikgu Diana memaksa mengambil kiub-kiub :P

Bila task selesai, mana ada muka menangis pun :P

Apabila si adik hilang dari pandangan mata, si abang akan memanggil "Obiya" dan apabila si adik muncul, senyum meleret menghiasi wajahnya. Namun, masih lagi menangis apabila terpaksa membuat pelbagai task, namun adakalanya melemparkan senyuman untuk saya dan si adik apabila sesekali terdengar si adik manja menyanyi-nyanyi untuknya.

Kegembiraan bila si adik datang sambil menyanyi-nyanyi kecil buatnya :)

Dalam cubaan memujuk Lope, si adik duduk disampingnya dengan mulut kecil yang tak henti-henti menyanyi dalam bahasa mereka berdua sahaja fahami :)

Itulah anak-anak saya. Megat Jr. akan terus menjadi istimewa kerana kelainan yang ada padanya dan Puteri Jr. juga menjadi anak dara saya yang paling istimewa kerana dalam umurnya yang muda, dia tahu bagaimana menghargai keistimewaan yang ada pada abangnya.

12 comments:

Dila Si Mama Dzariff said...

Tiba-tiba mukaku terasa panas dan ada air di kelopak mata...adusss 2 beradik ini
love u dear lope and obiya.

Baby Tiger said...

owhh sebak..

LiLy KnoTWiSe said...

puter! i like this post.. terharu ngan phia.. go go phia!

Min Min said...

=)...

Kerikil Kehidupan said...

Mmmmm...so touching....moga kasih adik beradik ini sampai ke syurga...aminnn...

Miss Layaleya said...

so sweet... rs nk nangis.. huhu;)

Bicara hati ibu aisya said...

So sweet.Begitu sayang dan prihatinnya seorang adik terhadap abgnya.Love u phia n lope...ummuah.

Bicara hati ibu aisya said...

So sweet.Begitu sayang dan prihatinnya seorang adik terhadap abgnya.Love u phia n lope...ummuah.

nifalnin... said...

x tau nak kata apa... tahniah pd put sebab berjaya terapkan nilai kasih sayang pd phia... semoga mereka berdua dilindungi ALLAH dunia akhirat...

Hidayahmk said...

Alhamdulillah..

Dayah pun doakan keakraban ini berterusan. Amin.

Sayang Phia! Kecil-kecil lagi dah pandai menhiburkan hati Lope!

ieda said...

cepat sungguh phia membesar...moga kasih sayang ini berkekalan ke akhir hayat.

ida khairani said...

Baguslah obiya ni. Ada hikmahkan ada adik pompuan ni kan. Mereka lebih prihatin dan caring. Just my 2 cen.