Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

22/09/2010

Cerita Syawal kami - Rasa dan Penerimaan


Megat Jr. sudah mencecah usia 3 tahun setengah. April tahun hadapan sudah menginjak angka 4. Selama itulah saya bergelar ibu. Selama itulah saya bangga dianugerahkan anak seistimewanya. Terlalu istimewa untuk saya. Syawal yang lalu, ada masanya saya berendam air mata tatkala bila ada masanya apabila menemui saudara mara terbit bait-bait yang kurang enak didengar. Jika Aidilfitri lalu, saya mungkin akan berendam air mata yang pernah saya lakarkan di entri ini.


Tetapi, tidak kali ini..

x
x
x
x
x


Megat Jr. sedang memujuk diri agar tenang


x
x
x
x
x

Berulang kali saya merenung akan keindahan erti sabar dan hikmahnya. Saya rasa semakin matang dan semakin senang mendepani dengan orang-orang yang berkata tanpa berfikir apa yang saya rasa. Saya rasa, kali ini saya tidak ambil pusing pun apabila orang bercakap yang membawa kelemahan kepada saya. Saya cuma menyimpan kata-kata yang indah dan memberansangkan sahaja. Malam Aidilfitri kedua, kami berhimpun sekeluarga. Ayah Ngah selaku host mengajak kami makan-makan. Saya datang bersama Encik Bubu dan anak-anak. Seronok melihat betapa kami subur membiak :) Terpandang sahaja, saya bimbang andai dia keresahan apabila dikelilingi oleh ramai wajah-wajah asing pada matanya. Saya bersyukur kerana restoren yang dilengkapi dengan penghawa dingin itu sedikit sebanyak menenangkannya. Puteri Jr. tidak perlu dibimbangkan sangat.

*
*
*

gambar selingan, saje nak menyelit disini...

*
*
*

Bersama bakal ibu :)

Seperti dijangka, Megat Jr. resah gelisah bila ada mata-mata yang datang menegurnya. Saya bersyukur kerana hampir keseluruhan sepupu sepapat saya tahu siapa dia Megat Idris Naquiyuddin. Tanpa prejudis mata-mata ini menerimanya dengan kata-kata yang tidak menjatuhkan saya. Jika ada sekalipun mengguris rasa hati saya, jangan bimbang kerana saya sudah bersedia mendengarnya. Malah, saya tidak akan lemah malah bersyukur kerana tiap kata yang mengata menjadikan saya makin kuat dan kental. Terima kasih ye. Menghargai setiap pujian yang dilemparkan kepada Megat Jr. dengan iringan doa agar dia cepat berjalan nanti.

Rata-rata bertanyakan perkembangannya. Saya sangat menghargai sepupu-sepupu saya yang mengikuti perkembangan Megat Jr. disini kerana memudahkan kerja saya untuk tidak menerangkan apa itu autism, kenapa Megat Jr. menjadi begini. Namun, mana-mana yang bertanya, saya sendiri menjawabnya juga. Begitu juga keesokkan harinya, apabila saya beraya pula ke rumah saudara, saya berbesar hati apabila sedang saya bersalam, seorang wanita menyapa "Ini Megat Idris, kan? Kawan Rayyan Arif" tanpa sempat saya memperkenalkan diri. Saya tersenyum panjang lagi apabila kisah Jiey menjelang Aidilfitri turut diceritakan. Rupanya Kak Ja merupakan silent reader kami :D Lebih terasa lucu dan segan pun ada apabila Kak Ja bertanya "Itu ke Bibik yang Put cakap tu? Nak Kak Ja marah dia?" dalam nada seloroh. Hehehehe. Its OK Kak Ja. Saya dah sekolahkan dia sebelum balik beraya ;)

Bertudung biru itu adalah Kak Ja

Akhirnya saya merasa puas dengan menulis di my.little.secret. Puas kerana niat saya menulis mencapai tujuannya. Sewaktu saya diberitakan Megat Jr. seorang anak autisme, saya tidak tahu langsung apa itu Autisme. Saya perlu mencari sendiri dan belajar mengenali autisme melalui Megat Jr. Saya menulis, memberi pendedahan di laman ini dengan harapan, saya juga dapat membina kesedaran pembaca mengenai autisme. Melalui tulisan saya, melalui pengalaman saya sebagai seorang ibu, saya mahu merakamkan sebanyak mungkin pengetahuan/pengalaman hidup disini, agar suatu hari nanti ianya dapat memberi pengetahuan kepada umum, anak autisme adalah berbeza dengan individu biasa walau tiada sebarang kelainan pada anggota fizikalnya.

Nampak lainkah dia bila bersama individu lain?

Saya semakin positif. Saya semakin matang. Saya semakin bersemangat.Terima kasih Megat Jr. kerana hadir dalam hidup Mama, terima kasih Puteri Jr. kerana memberi Mama peluang merasai pengalaman berharga ini.

3 comments:

Min Min said...

=)

aSmiDar said...

terlalu kagum...!!;)

Min said...

he's the one! anak2 kita adalah istimewa seistimewa kita ibu2 mereka. syukur dan syukur dan syukur. Alhamdulillah...