Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

21/09/2010

Cerita Syawal kami - 1 Syawal

Indah mendengar takbir dari corong masjid Tuan Guru Haji Musa yang selang 500 meter dari kediaman Cik. Saya lihat masing-masing sedang bersiap, waktu inilah berebut bilik air, ada sesetengah sedang santap di meja hidangan. Menu di 1 Syawal kali ini adalah nasi dagang, ketupat daun palas, rendang dan sate. Tak dilupakan, signature dish rumah kami hasil air tangan Cor - makaroni bakar. Lebaran kali ini menyaksikan buat pertama kalinya Puteri Jr. menyarung baju kurung ke badannya. Anak kecil saya tersipu malu tatkala pakcik dan makciknya memuji cantik. Nampak sangat kegedikan yang melampau disitu. Megat Jr. pula tertidur pulas. Jenuh saya mengejutkannya untuk bangkit di pagi lebaran namun gagal.

Anak dara saya

Saat air suam menjirus ke badannya, barulah rengekan marah kerana tidurnya diganggu. Cepat-cepat saya mandikannya dan tatkala saya sedang memakai baju untuknya, Megat Jr. sudah terlelap tidur lagi. Aduahi anak, penatnya masih belum habis. Inilah perjalanan jauh pertama yang dia tempuhi. Kata orang tua, alah bisa tegal biasa. Saya tidak ke masjid untuk solat sunat Aidilfitri bererti saya telah kehilangan satu peluang keemasan untuk bertemu dengan makcik, pakcik dan saudara mara. Puteri Jr. gelisah bila melihat sepupu-sepupunya berbaju cantik dan meninggalkan rumah. Sedikit protes apabila saya menegahnya dari mengikut Ayah Nyah.

Megat Jr. layan tidur sampai pukul 12 noon

Apabila Encik Bubu pulang sahaja dari masjid, saya bersiap-siap ingin ke kubur. Jam 11 pagi, ada tahlil yang akan diadakan disana. Semenjak nenek saya pulang ke rahmatuallah, ini adalah acara wajib bagi kami sekeluarga. Saya rasa nenek saya pasti bergembira disana kerana anak-anaknya tidak lupa padanya. Bukan sahaja anak-anak, malah cucu cicitnya juga. Hampir 40 orang bertahlil di perkarangan pusara Ummi diketui oleh anak lelakinya sendiri. Tatkala doa dipanjat, sayup-sayup saya dengar suara Ayah Ngah menangis hiba. Siapa tidak terkenangkan akan ibu yang mengandungkan kita. Uhh, saya emosi.

Puteri Jr. yang asyik memerhatikan Cik Zah yang sedang menyirami pusara Ummi


Bila pulang dari pusara nenek, kami adik beradik bermohon maaf dari Cik. Hanya Kak Yan yang masih belum tiba kerana beraya dirumah mertua terlebih dahulu, jika tidak cukuplah anak-anak yang Cik kandung ada bersamanya.

Cucu-cucu beratur untuk bersalaman dengan nenda tersayang

Menantu perempuan

Kakak-kakak

Anak-anak senior

Puteri Jr. dan Wan Chornya

Puteri Jr. kagum dengan baju Wan Chor?

Menantu Lelaki

Cucu sulong

Pulang dari pusara, saya sekeluarga beraya di rumah Cik Yah. Puteri Jr. terpandang sahaja basikal Hassan, terus dia meronta inginkannya. Nak tak nak, lama jugaklah Bibik terpaksa mengawasinya dan basikal. Saya sendiri tak menyangka Puteri Jr. sudah mampu bermain dengan basikal di usianya begitu. Jika tak silap saya, basikal ni untuk budak berumur 3 tahun ke atas. Penat Chieq Tik dibulinya, tapi takpe sebab Chieq Tik redha aje :P

Lalalalala di 1 Syawal

Puteri Jr. dan basikal Abang Hassan

Usai dirumah Cik Yah, selepas Asar kami bergerak ke rumah WanChu. Menjadi adat yang muda menjenguk yang tua, kami ke sini untuk beraya pula dengan nenek sebelah ayah saya. Nenek yang ada cuma dia seorang. Hargainya masa dia masih ada. Tak sangka apabila Wan Nyah dan Kak Da dari Taiping juga ada disini untuk beraya. Meriah.

Nenda

Itik rebutan hati antara Abang dan Adik :)

Menyulami salam tangan nenda dan menemui adik beradik Aboh dan Cik membuatkan saya terfikir, masih adakah Syawal selepas ini bersama mereka? Panjang umur, berjumpa lagi. Insya Allah. Syawal kali ini sungguh memenatkan. Penat berkejaran dengan Puteri Jr. yang pantang pintu terbuka akan keluar. Gembira melihat dia menerokai alam dengan berinteraksi dengan pokok, rumput dan segala bagai haiwan yang berada disekelilingnya.

Esok, cerita Syawal kami akan disambung lagi.
Nantikan Cerita Syawal Kami - Rasa dan Penerimaan.

2 comments:

Min Min said...

hanya senyuman yg dapat org ukir utk akak..=)

deelira@deeliraz said...

sungguh cantik baju puteri jr. sesuai dgn si pemakainya.