Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

16/07/2010

syukur, itu perlu.

Saya berkongsi cerita dengan ayah kepada seorang anak istimewa mengenai konsep sabar. Dia bercerita mengenai anaknya yang berusia 25 tahun kini dan dikategorikan sebagai slow learner. Dia memberitahu saya, selama 3 bulan dia mengajar anaknya belajar membezakan bahawa angka 5 adalah lebih besar dari angka 3. Saya bertanya lagi padanya, apa lagi kelainan yang ada padanya. Fizikalnya semua sempurna, boleh berjalan, menguruskan diri sendiri.

Lantas saya bercerita kepadanya, pengalaman saya menjadi ibu selama 3 tahun ini, tentang cerita seorang anak kecil yang berada didalam dunianya sendiri. Tentang kesungguhannya belajar untuk maju ke hadapan. Saya tidak mahu mengeluh, saya bangga dengan dia. Saya mengambil masa selama 6 bulan untuk melatih koordinasi matanya, membuatnya memandang saya. Saya menunggunya selama 2 tahun untuk dia memanggil saya 'ma'

Dia lantas terdiam, dan saya kata padanya "thing happens for a reason". Saya harap dia bersyukur dengan anugerah allah itu.

2 comments:

MY HEART said...

Yer betol... akak setuju dengan put.. nasib kita serupa dan kerana keserupaan itu mengajar akak menjadi lebih sabar lebih dari biasa...

iCaLoVeZiE said...

alhamdulillah... syukur sangat2 dengan apa jua kurniaan-NYA