Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

03/06/2010

Jumaat yang hening, dan cerita seorang anak untuk ayahnya...

Ini bukan entry pertama yang saya tulis mengungkap akan rindu yang bersarang didalam hati. Ini juga bukan kali pertama saya alami, menanggung rindu yang tidak bertepi dan ini juga bukan kali pertama saya akhirnya hilang didalam lautan air mata sendiri. Apabila berbicara kosong bersama teman-teman, kadang kala banyak benda yang menyentuh hati saya. Tidak dapat saya elak, saya anak manja. Kata orang, saya anak aboh. Saya lebih cenderung mengadu segala masalah saya pada sang ayah berbanding ibu. Kata orang tua, anak perempuan memang begitu.

Arwah ayah saya kembali ke rahmatuallah tanggal 26 Disember 2007. Di saat arwah menghembuskan nafas, saya tiada disisi. Tatkala saya tiba ke ICU, saya lihat abang sulong dan ayah ngah disitu. Muka mereka tampak tegang. Saya yang datang membawa Cik seperti tidak dapat menyangka sesuatu yang buruk telah terjadi. Ini bukan kali kami menerima panggilan telefon dari hospital, kami tidak menyangka bahawa detik itu akhirnya tiba. Apabila kami dibenarkan masuk, seorang doktor lelaki datang menghampiri kami. Abang sulong saya tertunduk, dan Ayah Ngah saya sekadar memandang. Tanpa sepatah bicara.


"Makcik, Pakcik dah tiada .." butir bicara selepas itu saya sudah tidak tahu. Saya nampak Cik seperti ingin terduduk. Abang sulong saya datang memeluknya. Ayah Ngah saya juga. Tiada air mata yang gugur ditubir mata ibu saya. Namun, saya nampak Cik saya seperti kehilangan. Saya sendiri juga begitu, pelukan Encik Bubu cuba menenangkan saya. Saya masih ingat saya kata padanya "Sue dah takde Aboh.." dan dia seperti membiarkan sahaja saya menangis semahunya dibahunya. Menulis kembali detik ini, buat saya benar-benar faham akan erti sebuah kehilangan. Masih dalam rawan, saya lihat satu demi satu alat bantuan dibadan Aboh ditanggalkan oleh jururuawat disitu. Sedaya upaya saya melihat dan memerhati dan masih berharap sekujur badan yang sedang terbaring kaku itu kembali bernyawa. 26 tahun saya mengecap kasih dan sayang dari seorang ayah, akhirnya kasih sayang itu terputus disini.

Sehari sebelum arwah ayah saya kembali, kami adik beradik berkumpul di hospital. Waktu itu, arwah masih diletakkan di dalam wad medical. Cik menemaninya sepanjang masa. Mungkin Cik juga ada naluri akan sebuah perpisahan, saya lihat Cik membersihkan badan Aboh. Rambutnya digunting dan disikat rapi, janggut dan misainya dicukur rapi, kuku tangan dan kaki dipotong pendek dan dibersihkan, hampir seluruh badan Aboh Cik sapukan lotion. Kulit Aboh agak kering setelah sudah setahun terlantar sakit begitu. Saya lihat setiap perlakuan Cik dibuat dari rasa kasih sayang yang lahir dari dalam hati. Tidak pernah jemu dan tidak pernah mengeluh.

Saya juga lihat mata Aboh mengekori tiap tingkah laku Cik. Memandang Cik seperti tidak ingin lepas. Aboh tidak bersuara, sekadar memerhati. Saya yang sering menjadi joker sesekali menyakat "Tak hilangnya Cik tu Aboh.." dan Aboh menjeling sambil tersenyum. Cik juga begitu. Pandangan mereka seperti pandangan orang yang sedang berkasih. Bila cinta biarpun dimana, tetap akan kelihatan. Tidak mengira usia, siapa dan dimana. Rupanya, kala itu Aboh sudah tahu dia akan pergi. Patutlah hari itu, Aboh memandang kami dengan pandangan yang saya rasakan kelainannya. Rupanya Aboh sudah tahu, dia akan meninggalkan kami buat selamanya. Hari itu juga, banyak kali saya peluk dan menyakat Aboh, walau tidak bersuara dia masih mampu tersenyum.

25 Disember 2007 @ Hospital Putrajaya

Untunglah buat siapa yang masih punya ayah. Untunglah buat siapa yang masih boleh berjasa kepada ayah. Untunglah siapa yang masih boleh mendengar nasihat dan gurauan ayah. Saya rindukan semua itu. Saya rindukan cerita-cerita yang Aboh saya ceritakan, saya rindukan nyanyian kecilnya sewaktu pulang dari masjid, dan saya rindukan ungkapan 'Sue kan tiny' pada saya. Tiap kali arwah berkata begitu, saya akan menarik muka dan ketawa akan berderai diakhir perbualan kami. Oh, sumpah saya rindu! Sesekali apabila saya menyelongkar gambar-gambar lama yang ada didalam lappy saya, saya seperti melihat satu cerita dilayar ingatan. Tiap gambar mengenai arwah tidak pernah gagal memberikan kenangan untuk saya. Untung saya gemar mengambil gambar, menyimpan memori ini seumur hidup saya.

24 tahun yang lalu~ saya rindukan ciuman ini!

Satu benda yang masih saya tidak sempat buat hingga ke hari ini, saya ingin membaca semula semua diary yang ditulis oleh Aboh. Mungkin terlalu bermimpi, tapi saya ingin menulis semula perjalanan hidupnya. Mungkin bukan untuk tatapan umum, cukup untuk saya dan adik beradik mengingati Aboh. Minat yang suka menulis ini juga saya warisi darinya. Saya ingin kekal begini, mengingati sang ayah dalam cara saya tersendiri. Saya juga tidak lupa, tiap doa saya selitkan untuk Aboh. Hanya itu sahaja hadiah yang ada dari saya untuknya. Saya tidak mahu doa itu terputus melainkan saya tiada lagi.

Arwah Aboh bersama Naquiyuddin

Jumaat yang hening, saya rindukan arwah Aboh saya. Jumaat yang hening mengembalikan sejuta memori seorang anak buat ayahnya dan jumaat yang hening memberikan saya satu erti kesyukuran kerana sepanjang usia saya bersamanya saya tidak pernah kesali walau sesaat menjadi anaknya. Hari ini, saya bangkit dengan rasa rindu yang menggunung. Mohon kalian menyedekahkan al-fatihah untuk ayahanda kesayangan hamba ini.

Tiada lagi ciuman ini...

2 comments:

kinna said...

*sebak*sedih*
slm kenal..sy ada abah yg dah guna umur subsidi..sy akan buat yang terbaik utk abah sementara dia masih ada

Puteri Nuur At-Terawis said...

kinna,
salam kenal :) terima kasih sudi singgah.

berjasa selagi masih ada, umur subsidi tu dah dikira bonus tau.