Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

05/06/2010

Alanna Qish..

Saya terjaga dari lena jam 3 pagi semalam. Saya berkalih memandang Idris dan Sophia yang tidur pulas disamping abah mereka. Saya perhatikan nafas naik dan turun mereka. Teratur. Aman. Tiba-tiba saya terkenangkan Alanna Qish. Tak susah untuk tubir mata saya dibasahi mutiara, satu demi satu gugur. Saya tidak lena tidur memikirkan untung nasib anak kecil itu.


Pertemuan malam tadi masih terasa. Saya kucup dahinya, saya belai dahi dan kepalanya. Naik turun nafasnya menunjukkan dia masih berjuang untuk hidupnya. Ayu disisi kelihatan pucat, apa lagi yang mampu saya harapkan dari seorang ibu yang tahu anaknya akan dibawa pada bila-bila masa? Saya cuba yakinkan Ayu, dia sudah melakukan perkara terbaik untuk Alanna Qish. Tiada apa yang perlu dikesalkan. Walau masih ada ragu-ragu didalam hatinya, jauh disudut hati saya juga yakin bahawa Allah akan memberikan yang terbaik untuknya.

Saya gembira, Alanna disarungkan dengan gown yang saya belikan. Saya masih ingat sewaktu saya membelikan gown itu buatnya, saya ditemani Jujue dan saya memberitahu Jujue, saya menginginkan sehelai gown yang ceria, berbagai warna dengan harapan warna itu juga dapat memberikan kekuatan buat seorang anak kecil yang berjiwa kental ini. Saya pilihkan gown itu, dengan harapan, suatu masa nanti, akan saya lihat si cantik Alanna menyarungkan ke badannya dan saya akan kegembiraan memandangnya bahawa anak gadis saya ini akan kembali seperti sediakala.

Hari ini, gown itu disarungkan ke badannya. Didalam keadaan ini, dan ungkapan Ayu 'Mummy saja pakaikan baju ni untuk Alanna, nanti takut dah tak sempat nak pakai..' Saya pandang Ayu, dalam matanya berkaca. Saya tidak mampu berkata-kata, kerana saya sepenuhnya memahami akan kata yang lahir dari hatinya itu. Saya hanya mampu berdiam, sambil sedaya upaya mengawal takungan air mata agar ianya tidak tumpah. Saya lihat kekuatan yang ada padanya. Kuat dan tabah. Saya tahu Allah punya agenda tersendiri untuk Alanna Qish dan saya tahu hati ibu mana yang meredhakan perpisahan sebesar ini?

Sehingga ke entry ini ditulis, saya dimaklumkan Ina dan Jiey bahawa Alanna sudah kembali ke rumahnya. Saya tidak sabar ingin menatap wajah Alanna Qish. Sebentar lagi saya akan bergerak ke menemui Alanna Qish, saya mohon doa setiap yang singgah disini, mendoakan kesejahteraan untuk Alanna. Doa agar semuanya dipermudahkan. Doa agar semua segala perjalanan untuk Alanna Qish 'pergi' dalam keadaan yang betul-betul bersedia untuk kedua ibubapanya dan keluarga Superkids' kami sendiri.. Ya Allah, kuatkan hati kami yang ingin menempuhinya ini..

Wajah yang menyimpan seribu ketenangan

3 comments:

ann @ hatiberbunga said...

moga alanna cepat sembuh n menggembirakan mama n abahnya semula. :)

alyyani said...

:((

Syamilia said...

Allah Maha Agung...Sesungguhnya hanya Dia yang boleh mengubah segalanya
saya doakan Alana diberikan kesihatan dan dipanjangkan umur...aminnn