Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

19/05/2010

DaripadaNya kita datang dan kepadaNya kita kembali

Saya terbangkit dari lena jam 3.30 pagi. Puteri Jr. (Sophia) merengek-rengek disamping saya, lazimnya dia hauskan susu. Dalam kepayahan untuk bangkit, saya bangun jua. Membuatkannya sebotol susu panas, apabila susu itu disuakan kepadanya, lantas dia diam. Matanya terpejam erat sambil minum. Saya belai-belai lembut rambutnya, lama kelamaan, dia terlelap sebaik sahaja botol itu kosong. Saya alihkan dan selimuti dia.

Terlanjur saya terjaga disepertiga malam, saya sujud padaNya. Usai urusan saya 'berdating' denganNya, saya berada disini, menulis. Dua tiga hari ini, saya agak saya berada didalam mood yang agak 'down'. Jauh disudut hati saya sungguh terkesan melihat satu kepulangan padaNya. Saya sebenarnya secara tidak sengaja telah sama membantu menguruskan jenazah nenda saudara. Pada mulanya, saya sekadar ingin melihat sahaja. Namun, tatkala saya masuk ke bilik pengurusan jenazah itu, saya terpanggil ingin membantu.

Kala itu, empat orang anak perempuan arwah sedang membantu memandikannya. Keruhwajah empat beradik itu. Sugul. Saya tidak berani bertegur sapa. Apabila saya menghulurkan tangan membantu dan menyentuh arwah, saya sendiri kesyahduan. Saya terbayangkan detik-detik saya memandikan Puteri Jr. ini, sama lagaknya. Cara mandinya, membersihkan badannya malah, saya juga menyapu air yang melalui muka anakanda saya dengan penuh kasih.

Itu jugalah yang terjadi sewaktu kali terakhir anak-anak perempuan arwah memandikannya. Bezanya kali ini, arwah juga dimandikan dengan kapur barus. Saya tidak menanti hingga ke saat arwah dikapankan. Saya terus mengambil wudhuk dan bersolat asar berjemaah seterusnya bersolat jenazah. Saya menghantarnya hingga ke liang lahad dan sewaktu bacaan talkin dibacakan, saya sungguh terasa. Hingga ke saat-saat entry ini ditulis juga, saya masih terbayangkan wajah arwah.

Hidup cumalah pinjaman semata-mata, saya mula memikirkan andaikata saya dijemput pulang sewaktu usia saya begini, apa akan terjadi pada saya sendiri yang amalannya masih belum seimbang, apa akan terjadi kepada anak-anak saya terutamanya Megat Jr. (Idris) yang masih memerlukan saya dan Puteri Jr. sendiri. Mereka masih memerlukan saya untuk hidup. Sungguh, saya tersentuh. Saya masih ingat bagaimana didalam catatan diari ayahanda saya, saya sering melihat arwah menulis 'Ya Allah, sekiranya engkau ingin mengambil aku, maka selesaikanlah tuntutan tanggungjawabku terlebih dahulu, biarlah kesemua anak-anakku mampu berdikari dahulu dan mampu menjaga ibu mereka' dan kali ini, saya mengerti apa rasanya tanggungjawab yang dipegang itu. Saya tahu saya berhati keras, namun kali ini sungguh menghentak saya. Dalam rasanya perasaan itu datang.

Terima kasih Allah kerana memberi saya peluang untuk 'tersedar'. Al-fatihah untuk semua ahli keluarga yang telah pulang kepadaNya. Semoga kalian ditempatkan dikalangan orang-orang yang dikasihi Allah.

1 comment:

suhaisweet said...

hi there..nice blog & pics...visit mine if free..