Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

10/05/2010

♥ Bersama. ♥ Ceria. ♥ Serasi.

Hujung April lalu, saya dan keluarga berkesempatan merealisasikan hajat kami untuk berhimpun. Rentetan dari perhimpunan pertama di teratak kecil saya, kami lanjutkan pula ke sesi percutian bersama. Dalam pada kami bergembira, terdetik juga sedikit walang di hati tatkala mengingati anak bongsu kami Alanna Qish masih berjuang di sana. Bergerak di malam harinya menyaksikan perjalanan kami bermula dengan penuh kesesakan. Destinasi kami ke Teluk Senangin di Lumut memakan masa hampir 4 jam perjalanan. Nasib Encik Bubu memang arif tentang selok belok jalan, maka ianya tidak menyumbang ke arah kelambatan kami lagi.

Pagi sabtu yang mendung bagai merestui kedatangan kami ke Teluk Senangin. Kehadiran Jiey dan Ian melengkapkan kehadiran 6 buah keluarga kami. Encik Bubu seawal pagi lagi sudah tidak sabar-sabar ingin bermain air di pantai, mungkin deruan ombak yang tenang ibarat memanggil-manggilnya datang. Saya tidak banyak celoteh, kerana saya tahu Encik Bubu juga ibarat anak-anak ribena yang gemarkan air. Sesekali dia membawa keluar sifat anak-anak berumur 5 tahun dalam dirinya kelihatan sungguh comel dimataku. *sila muntah*

Idris dan Sophia juga sama seronoknya bila berjumpa air. Saya tidak turut sama bermandi-manda, saya lebih gemar memegang kamera dan merakamkan momen manis ini. Bibik ditugaskan menjaga anak-anak saya kali ini, dia juga tampak seronok melayan karenah Sophia dan Idris.

Encik Bubu yang kepenatan melayan anak-anaknya. Saya suka dengan gambar ini. Tampak seperti Idris seorang nelayan yang menemui seekor 'dugong' sesat. Hasil tangkapan yang lumayan dan berbaloi-baloi!

Ini pula Sophia yang kegembiraan bermain air. Cuaca pada hari itu juga seperti merestui kami untuk bermandi manda.

Inilah hasilnya apabila Mama melarang Sophia dari pergi mengejar ombak. Aduh, terguling-guling di atas hamparan pasir pantai. Sengaja ku biarkan dia meronta-ronta di atas pasir ini, ku ingin abadikan 'perangai' elonya itu, untuk tatapan 20 tahun dari sekarang.

Dan ini pula, deraan sang ibu yang sengaja nak ambil gambar dengan dua orang anaknya ditepi pantai. Idris sedang mencuba sedaya upaya untuk bergambar, adiknya? masih terguling-guling tak puas hati.

Apabila sang adik merajuk dengan abangnya.

Pelbagai acara yang kami lakukan. Sukaneka cuma berjalan dengan satu acara sahaja. Hujan turun dengan lebatnya seperti tidak mengizinkan kami terus-terusan bergembira. Apabila masing-masing pulang ke chalet, kami semua pingsan tertidur. Chalet sangatlah memuaskan dengan harganya. Gathering kami turut mengimport brader-brader tukang masak, yang masaknya sungguh pantas dan lazat. Hingga ke hari ini, ku masih teringat akan ketam yang mewah dengan telurnya.

Encik ketam yang telah menjadi mendiang didalam perutku. Serius, manisnya rasa ketam ni. Habis saya sapu bersih tangan dan kakinya. Semuanya enak, isinya gebu putih, manis rasanya. Fresh! Malamnya, kami adakan gala dinner, ada pakaian sedondon bagai. Saya dan suami, sangatlah sempoi. Kami cuma memilih warna merah. Sayangnya, anak-anak tertidur awal. Tiada gambar yang diambil.

Memandangkan masa tak berapa nak mengizinkan, saya biarkan sahaja gambar bercerita.

Ita yang kegembiraan menarik nombor bertuah

Ita dan Kak Noni, menerima hadiah

Kak Nani

Ina & Kak Nani

Saya dan Jiey

Jelingan manja Bang Long *Farid tergoda!* Auwww..

Agogo terima hadiah *bila nak amik pic je pakai spec itam. hahaha*

Shah & Zali *macam tengah serah projek je*

Ieyda & Aiman *bulatnya mata sayang*

Pasangan sedondon *Nabila tengah Zzzz*

Ciuman kasih dari Abah Meg untuk Aiman

Pretty faces!

Olololo *post paling outstanding*

*Seniman jalanan kami*

agogo *MC kami*

Itulah kami, selepas tu juga, selaku koordinator, Ita dan Farid juga serahkan sijil suka suki untuk kami. Uhhh, sangat terharu. Then, ada lagi amik-amik gambar dengan pasangan masing-masing. Sayang sungguh, kameraku dah kong. Nak tak nak, kami kena curik gambar dari Shah dan Zura nanti.

Kami semua berterima kasih dipertemukan, dan kami semua ingin sekali memberitahu semua, andaikata kalian dikurniakan anak istimewa, jangan disangka kita ditimpa bala. Pandang dan lihat dari perspektif yang berbeza. Saya sendiri tidak menyangka dengan dikurniakan Idris seistimewa ini, saya dipertemukan mereka yang berjuang dilandasan yang sama.

"I trust that everything happens for a reason, even when we're not wise enough to see it." - Oprah Winfrey

2 comments:

mamamarissa said...

wah!!! bestnya bercanda2 di persisiran pantai ya :)

alyyani said...

seronok sangat tgk gmbr yg put amik tu. gmbr idris di tepi pantai tu, gmbr phis yg begolek2 tak puas hati tu. termasuk la en bubu itu. hehee..

dekat dah tu korang gathering dgn umah parents alya. satu jalan je tu :)