Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

04/03/2010

Rasanya saya baru sahaja berlaku kejam terhadap Idris

OK, jangan buat tuduhan melulu ye, sila baca dahulu apa kisahnya.

Pertamanya, maaf Idris. Mama terpaksa buat macam tu sebab Mama tahu, anak Mama ni OK. Alkisahnya, semalam Idris dan Sophia tidur awal. Jam 10 malam mereka sudah di alam mimpi. Bagus bukan? Namun, ianya tidak berpanjangan kerana Sophia bangkit pada jam 1 pagi, sewaktu saya rasa baru sahaja saya memejamkan mata. Rupanya dia perlu diganti diaper dan minta susu. Itu kisah adiknya, apabila semuanya sudah diganti dan diisi, senang sahaja matanya terlelap. Saya juga sama memejam mata.

Jam 1.30 pagi, baru sahaja saya melelapkan mata, ada suara tangis lagi dihujung telinga. Saya celik mata dan kali ini giliran Idris pula. Saya bangkit dan tepuk-tepuk pahanya, agar dia kembali lelap namun tidak. Menangis lagi dan saya mendukungnya. Makin lama, saya tengok mata Idris makin bulat. Saya tukar diaper dan saya bancuhkan susu buatnya, namun dia menolak untuk minum. Apabila saya letakkan dia disebelah Sophia, dia merengek menangis. Lantas saya dukung kembali.

Dan saya terus mendukungnya hingga jam 3.00 pagi, namun dia tak mahu juga lelap. Badan saya semakin penat dan saya mula membuat rundingan dengan Idris. 'Lope, Mama ngantuk la. Esok Mama kena bangun pagi, Mama nak pergi klinik. Lepas tu, Mama kena kerja. Kalau Mama tak tido sekarang, nanti kesian Mama sakit. Lope tak kesian kat Mama?' dan Idris memandang saya dan berkata 'pedia Ma?' dan, saya teruskan lagi berunding dengannya.

Apabila saya yakin yang dia OK, tiada masalah sebenarnya untuk tidur melainkan mencari perhatian saya semata-mata, saya letakkan dia kembali ke sisi Sophia dan seperti diduga, tangisnya berhamburan. Kali ini saya membuat rundingan terakhir untuknya 'Mama dodoi kali ni, kalau Lope tak tidur jugak, Mama tak nak teman dah Lope tidur' dan saya mendodoikan selama setengah jam lagi. Jam 3.30 pagi, saya lihat matanya sudah layu dan saya labuhkan badannya buat kali ketiga disebelah Sophia, dan tangisnya memenuhi ruang lagi.

Haish anak! Kali ini Idris betul-betul mencabar kesabaran saya. Saya dukung dia, saya bawa masuk ke dalam bilik. Saya pastikan segala-galanya selamat, kipas dibuka, tiada kemungkinan untuk Idris tercedera dan saya meletakkan Idris sendirian di atas tilam gebu itu. 'Lope tidur sensorang la, Mama dah tak larat dah. Mama tahu Lope tak nak Mama dodoikan,' dan saya keluar. Saya tarik pintu, dan saya padam lampu.

Sah! Idris menangis. Saya berdiri didepan pintu, sayu rasa hati terpaksa membiarkan dia sendirian untuk tidur. Terasa diri cukup kejam memperlakukan Idris sebegitu. Saya berkira-kira jika 10 minit tangisnya tidak reda, saya akan mendodoikannya semula. Namun, tangisnya tidak lama. Tak sampai 5 minit, tangisnya tiada. Saya masuk perlahan-lahan dan saya intai Idris, rupanya sudah tertidur! Kesian memandang Idris yang tidur sendirian.

Maaflah Lope. Kadang-kadang, Mama terpaksa buat macam ni. Insya Allah, lama kelamaan Lope belajar macam mana nak bertolak ansur dengan Mama. Bukan Mama tak sayang Lope, tapi Mama juga perlu rehat.


1 comment:

nifalnin... said...

salam put,

ade masa kite perlu buat mcm nih kat anak2.. supaya mereka kuat dan kite juga kuat... niza pun ade juga buat mcm ni kat naufal... biar dia pandai berdikari... kuatkan semangat yer.. utk put dan dr niza sndr...