Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

22/02/2010

Setiap manusia, ada bahagiannya masing-masing dan ini bahagian saya...

... terima kasih Kak Rafid, kerana mengingatkan saya dengan kata-kata itu.

Kebelakangan ini, saban hari saya terkenangkan ibu saya di kampung. Sudah lama saya tidak bersua muka, lebih kurang 3 bulan rasanya. Cuti Tahun Baru Cina yang lalu juga saya tidak pulang. Ada sedikit rasa yang bergetar dalam hati apabila terkenangkan celoteh dan kasih sayangnya. Saya panggil ibu saya Cik. Sewaktu di sekolah dahulu, ada teman bertanya, kenapa panggil ibu saya dengan nama Cik? Saya cuma menjawab, kerana kakak-kakak dan abang-abang saya memanggil begitu.

Cik :)

Terlalu banyak memori yang ada didalam hati saya bersama Cik. Anak bongsu mana yang tidak manja dengan ibunya. Tipulah kalau saya katakan saya tidak manja dengan Cik. Lahirnya saya kerana Cik yang membawa saya selama 9 bulan 10 hari, dan bertarung nyawa melahirkan saya. Hidupnya saya di muka bumi Allah ini kerana besarnya pengorbanan ibu dengan sepenuh kasih sayang membesarkan saya.

Petang tadi di pejabat, saya bercerita dengan teman sepejabat. Bercerita mengenainya yang berjauhan dengan anak kecil yang ditinggalkan di kampung bersama ibunya. Jika saya ditempatnya, mungkin saya sudah kekeringan air mata menangis merindui anak kecil saya. Kerana itu, walau sesusah manapun saya, Idris dan Sophia tidak sesekali saya izinkan untuk Cik jaga walau saya tahu niat di hati Cik adalah untuk meringankan beban saya. Bagi saya, anak saya adalah tanggungjawab saya walau sesusah mana sekalipun. Selagi saya mampu, saya akan berusaha dengan seluruh kudrat saya membesarkan mereka.

'Membesarkan awak tak susah mana dulu, Allah tu sungguh pemurah dengan awak, Sue. Cik selalu bimbang..' pernah sekali Cik ungkapkan kata-kata ini kepada saya dan saya kehairanan. Jika Allah sungguh pemurah dengan saya, bukankah perkataan alhamdulillah yang patut Cik ucapkan? sambung Cik lagi 'Allah itu Maha Adil, kalau Dia sayangkan hambanya, Dia tak akan selalu beri kesenangan, sesekali Dia menguji seteguh mana keimanan kita padaNya dan apabila Idris lahir, Cik tahu Allah sayangkan awak' waktu itu, baru saya faham maksud Cik.

Saya akui, Allah memang sungguh bermurah hati dengan saya selama ini. Saya dilahirkan dalam keluarga yang sederhana, anak kepada seorang guru. Sewaktu kecil, hidup saya dilimpahi dengan kasih sayang ibubapa dan adik-beradik yang penyayang yang mampu membina jiwa dan rohani saya. Sewaktu disekolah, saya bukanlah top scorer yang sering mendapat markah penuh, juga bukanlah bersekolah di sekolah berasrama penuh. Wajah saya tidaklah secantik Maya Karin namun Allah kurniakan cukup sifat dan akal fikirannya. Dalam umur yang muda, saya sudah bertemu jodoh, bukan sesuatu untuk dibanggakan, namun sehingga ke hari ini, masih ramai teman seusia saya yang sedang mencari-cari teman sehidup semati. Allah menyediakan yang terbaik untuk mereka, sentiasa didalam doa saya, moga semua teman-teman yang dikasihi akan menemui Mr.Right mereka. Saya juga punya pekerjaan yang mampu menyara saya hidup walau saya belajar tidaklah setinggi mana. Saya bukanlah ambitious sangat orangnya. Cukup makan, pakai dan keperluan untuk saya sudah memadai.

Allah berikan saya kesenangan untuk saya nikmati dahulu sebelum dia memberikan saya bahagian untuk diuji. Saya tidak mengatakan Idris suatu kesusahan, malah dia adalah ujian terbesar untuk saya hadapi. Idris adalah komitmen sepanjang hidup saya, dan saya telah pahat dalam hati ini, saya tidak akan sesekali mensia-siakan dia. Sudah beratus kali saya bisikkan dalam hati bahawa saya tidak akan menangis lagi demi Idris. Saya titipkan kata-kata semangat dalam hati saya, bahawa saya kuat lebih dari saya bayangkan. Jika saya yang lemah, tiada siapa lagi didunia ini akan berfikir untuk Idris.

Ini adalah bahagian saya. Saya terima dengan hati yang terbuka. Jika ada yang bertanya kepada saya, mengapa semua ini terjadi, saya sering katakan ini adalah anugerah Allah untuk saya. Saya tidak sesekali menyalahkan sesiapa kerana Idris adalah satu anugerah yang terlalu rugi untuk saya sia-siakan. Mengandungkan Idris selama 9 bulan 10 hari adalah detik yang terindah untuk saya, dan bergelar ibu untuk kali pertamanya juga adalah sesuatu yang tidak dapat saya tukarkan dengan segala rasa. Allah itu adil, dan saya sentiasa bersyukur dengan kurniaanNya.


Mungkin banyak benda saya terkurang, tetapi Allah utuskan saya dengan 2 manusia kecil yang lahir dari rahim saya. Inilah harta yang tak ternilai saya ada.

6 comments:

Noina said...

betul Put..sama seperti ina..

hidup yang sederhana..tanpa ada apa2 cabaran dulu..buat hidup ini agak bosan. Sejak nabila lahir..barulah terasa hidup ni ada 'atas dan bawahnya'..

fabulous.farah said...

tau dop..ore suko baco blog kak put sebab bila baco rase macam dugaan allah ke ore ni ape lah sangat.

jadi semangat ade balik.
tq

zuri3389 said...

puteri nuur...orang lain x akan rasa apa yang kita rasa.... saya juga rindu pada ibu.... saya juga sayang anak OKU saya.... banyak benda lagi yang saya harus lakukan.... cuma doa dan kudrat selagi hayat yang ada...kita lakukan untuk semua orang yang kita sayangi...sebelum nafas kita terhenti.....

Fariza said...

Salam Put.
hari nie teringin nak tinggal kan jejak kat sini selalu hanya teruja nak mengikuti perkembangan anak-anak put..sophia yang comel idris yang hencem...

saya setuju dengan kata2 setiap manusia ada bahagiannya masing2.

mamaaerish : said...

eb tersentuh.... tabah sungguh... :)

Yanie said...

Aku rs mcm baru je tgk gmbr idris tu... cepatnye ms berlalu kan... Idris dah besar