Followers

disclaimer

Read at your own risk.

If you like what you read, keep on reading and do drop by again. If anything offends you, just let it be and you may leave any time you wish.

21/08/2009

Mereka, berjasa pada anak-anakku

Dua minggu Idris lahir ke dunia, pembantu saya yang biasa saya panggil Zumro tiba. Pada hemah saya, perempuan pertengahan 30-an ini agak 'keras' orangnya tapi saya menerima dia seadanya. Dia bersama-sama saya apabila Idris disahkan sebagai anak istimewa. Sepanjang dua tahun dia bersama saya, memang ada masanya saya 'bergesel' dengannya, tapi apabila dia pulang ke kampung halamannya, ada rasa lara bertandang di hati.

Dia pulang ke tanah kelahirannya April lalu, dan posisinya diganti dengan Imah. Nama sebenarnya Waginem, tapi Arwah Aboh menukarnya kepada Imah. Imah juga sudah lama dengan kami, sebetulnya dia adalah pembantu untuk Cik. Pada mulanya sebagai calon sementara, namun pejam celik pejam celik empat bulan jua dia bersama sekeluarga.

Andai silap dan salah orang yang kita ingin cari pada setiap pembantu, maka sudah pastilah salah dan silapnya ada dimana-mana, namun saya memilih untuk menerima segala kekurangan dan ketidakpuasan hati saya terhadap pembantu-pembantu saya. Saya menerima dan menganggap mereka sebagai keluarga.

Kini, mereka berdua telah pulang ke pangkuan keluarga masing-masing. Terima kasih Zumro, terima kasih Imah kerana telah menumpahkan kasih kepada anak-anak saya, wang ringgit boleh dicari, namun kasih sayang ikhlas kalian untuk mereka, sungguh saya terhutang dengan budi. Walau segala keringat dan kasih sayang itu berlandaskan apa yang saya beri pada setiap hujang bulan, namun saya yakin, mata yang berkaca sewaktu mengucup pipi juga pelukan untuk Idris dan Sophia sewaktu kalian ingin melangkah pulang adalah datangnya dari hati.

Saya juga masih ingat bagaimana Imah menangis tersedu sedan di malam terakhir dia bersama saya dan anak-anak. Saya lihat dia memeluk Idris. Erat dan membisikkan kata-kata memujuk agar anak itu sentiasa kuat dan tabah menghadapi hari mendatang. Pada Sophia juga saya lihat pelukan erat yang diberi ibarat tidak ingin lepas mentafsir rasa hati tidak rela dengan perpisahan yang terjadi.

Terima kasih kerana menjaga keperluan kami sekeluarga, menjaga Idris dan Sophia bila tiba waktunya saya perlu keluar bekerja dan menyayangi anak saya sebagaimana anak sendiri.

Hanya ini mampu saya katakan : Terima Kasih.

2 comments:

PFA-Now Everybody Can Smell Good! said...

u bakal dapat pembantu baru??

Noina said...

sedihnya rasa..Put beruntung dapat 2 bibik yang baik.. :)